Terkait Pengeroyokan Wartawan, Kuasa Hukum Korban Angkat Bicara

Foto: Kuasa Hukum wartawan korban pengeroyokan (Foto: IST)

Banyuwangi, MZK News – Pengungkapan kasus pengeroyokan terhadap 2 (dua) jurnalis yang terjadi pada tanggal 7 Januari 2023, dan telah dilaporkan oleh korban kepada Polresta Banyuwangi dirasa masih lambat dilakukan, faktanya dari pelaporan tersebut Polresta Banyuwangi baru merilis 3 (tiga) tersangka pada senin, 16 Januari 2023 lalu.

Menanggapi hal tersebut, Sunandiantoro, S.H., selaku kuasa hukum korban menyampaikan bahwa seharusnya dalam jangka waktu 10 (sepuluh) hari setelah kejadian, Polresta Banyuwangi sudah mampu mengungkap perkara ini dengan tuntas sampai kepada dugaan adanya otak pelaku yang merencanakan kejahatan tersebut lebih dahulu, namun faktanya sejauh ini, Polresta Banyuwangi baru bisa mengungkap 3 (tiga) orang pelaku dari puluhan pelaku pengeroyokan.

“Itupun setelah kami konfirmasi kepada korban, dari ke 3 (tiga) tersangka tersebut sepertinya bukan orang yang kami tunjukkan pada saat pemeriksaan dilakukan. Hal ini menjadi pertanyaan besar bagi kami dan tentu dalam waktu dekat kami akan pertanyakan hal ini kepada Bapak Kapolresta Banyuwangi,” tutur Kuasa Hukum Korban, selasa (17/01/2023).

Lebih lanjut, Sunan juga menyampaikan terkait Locus Delicti (lokasi kejadian) terjadinya tindak pidana tersebut berada di Area Pertambangan yang terletak di Kelurahan Klatak, Kecamatan Kalipuro, mestinya Pemilik Tambang juga dimintai keterangan terkait keberadaan dan surat surat ijin Pertambangan tersebut, sehingga menjadi terang dan jelas mengenai motif dilakukannya tindak pidana oleh para Tersangka.

“Pada saat penyidikan dilakukan, kami menyampaikan kejadian itu terjadi karena dipicu adanya penghalangan kerja-kerja jurnalistik mengenai investigasi adanya usaha pertambangan yang diduga tidak mengantongi ijin operasi produksi, sehingga seharusnya hal ini bisa menjadi temuan oleh pihak Polresta Banyuwangi, terkait apakah pertambangan tersebut sudah mengantongi ijin operasi produksi ataukah belum, dan apabila kemudian ditemukan fakta, bahwa pertambangan tersebut belum memiliki ijin operasi produksi dan telah melakukan operasi produksi dan melakukan penjualan, maka, ini tentu menjadi tindak pidana baru terkait tindak pidana pertambangan yang diatur dalam Undang-Undang Pertambangan, sehingga pengungkapan kasus kekerasan terhadap para jurnalis ini bisa dikatakan tuntas dilakukan oleh Polresta Banyuwangi,” tutur Sunan.

Selain itu, Sunan juga menyampaikan apabila dalam jangka waktu 1 (satu) minggu dirinya belum mendapatkan kejelasan terkait dengan penanganan perkara ini secara tuntas, pihaknya akan melakukan upaya-upaya hukum baik dengan bentuk demonstrasi, bentuk bersurat maupun laporan kepada pihak pihak terkait.

“Kami berharap dalam jangka waktu 1 (satu) minggu pihak Polresta Banyuwangi sudah dapat mengungkapkan kasus ini dengan tuntas, sehingga keadilan itu dapat ditegakkan dengan setegak-tegaknya. Apabila dalam jangka waktu 1 (satu) minggu ini belum ada kejelasan, maka kami selaku kuasa hukum korban akan melakukan upaya upaya hukum demi tegaknya hukum di Indonesia,” tutupnya.

Disisi Lain, Kapolresta Banyuwangi melalui Kasat reskim, Kompol Agus Sobarnapraja, saat dikonfirmasi melalui pesan Whatsapp dirinya belum membalas hingga berita dinaikkan.

Reporter: Mutiah

Editor: Khoirul Anam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *