Sumbar Akan Miliki Perda Komiditi Unggulan

Foto: Komisi II DPRD Sumatra Barat saat rapat bersama Mitra dan Tim Penyusun Naskah Akademik (Foto: IST)

Padang, MZK News – Untuk meningkatkan perekonomian masyarakat, khususnya di bidang pertanian, Komisi II DPRD Sumatra Barat melaksanakan Rapat Kerja bersama Mitra dan Tim Penyusun Naskah Akademik dalam rangka Pembahasan Ranperda Tentang Tata Kelola Komoditi Unggulan, Selasa (10/1/2023).

Rapat kerja tersebut juga mengacu pada beberapa tahun belakangan, dimana sektor pertanian merupakan hal yang terbesar untuk dapat meningkatkan perekonomian, maka perlu adanya klasifikasi unggulan sehingga jelas sasaran yang akan dicapai.

Pada rapat kerja tersebut, Ketua Komisi II DPRD Sumbar Mochkasin didampingi Wakil Ketua Nela Abdika Dari dan Sekretaris Jefri Masrul, serta anggota diantaranya Nurkhalis, Muchlis Yusuf Abit, Muslim M. Nur, Syamsul Bahri bdan Firdaus, meminta agar semua kajian harus dilakukan secara mendalam, agar memang bermanfaat secara nyata bagi masyarakat luas.

“Kita membuat aturan untuk bisa mengelola komoditi unggulan harus benar-benar bisa mengangkat perekonomian masyarakat dan tepat sasaran, sehingga tidak menjadi hal yang sia-sia,” tegas Ketua Komisi II DPRD Sumbar Mochlasin ketika rapat kerja tersebut.

Pernyataan Ketua Komisi II DPRD Sumbar juga dipertegas Syamsul Bahri, dimana, program unggulan provinsi ini adalah pertanian, maka harus jelas komoditi apa yang menjadi unggulan, sehingga tidak rancu dalam prioritas anggaran nantinya.

“Progul Sumbar adalah pertanian, dengan peraturan yang akan kita buat jelas sasarannya, yakni komoditi apa yang menjadi unggulan dalam program unggulan tersebut, guna meningkatkan perekenomian secara masif,” terang Syamsul Bahri.

Dipertegas Jefri Masrul, masing-masing daerah memiliki komoditi yang bisa diunggulkan, maka peraturan yang dibuat harus penuh kajian, sehingga tepat sasaran dan tepat anggaran.

“Kita di Sumatra Barat memiliki berbagai komoditi yang bisa diunggulkan di setiap daerah, maka harus ada kajian mendalam agar komoditi unggulan merupakan inti dari program unggulan,” tutur Jefri.

Menyikapi keinginan Komisi II DPRD Sumbar, Mitra kerja dari Dinas Tanaman Pangan dan Horticuktura, mengatakan, akan melakukan pendataan secara matang berdasarkan apa yang sudah dilakukan selama ini, sehingga semua masukan memang benar-benar sesuai data.

“Kami akan memberikan data sesuai yang ada, sehingga jelas komiditi apa yang bisa diunggulkan dalam meningkatkan perekonomian dan merupakan unggulan pula pada progul, sesuai ketentuan provinsi Sumatera Barat,” terangnya.

Rapat kerja diisi dengan berbagai diskusi, dan berjalan lancar, karena semua pihak punya komitmen sama, yakni memberikan yang terbaik untuk masyarakat, dalam menentukan komoditi unggulan demi peningkatan perekonomian secara luas.(***)

Reporter: Novrianto

Editor: Khoirul Anam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *