DPRD Sumbar Paripurnakan Pandangan Fraksi-Fraksi Terhadap APBD 2021

Foto: Penyampaian pandangan fraksi-fraksi kepada DPRD Sumbar (Foto: IST)

Padang, MZK News — Dalam melaksanakan tugas ke-Dewan-an dan menjalankan fungsi pengawasan serata budgeting, DPRD Sumatra Barat melaksanakan sidang paripurna untuk mendengarkan pandangan fraksi-fraksi tentang pertanggungjawaban pelaksanaan APBD tahun 2021, oleh pemerintah.

Pada kesempatan tersebut Wakil Ketua DPRD Sumbar, Suwirpen Suib mengatakan, realisasi pendapatan daerah pada tahun 2021 sebesar Rp6.706.053.462.904, dan sudah melebihi target yang ditetapkan, atau sekitar 100.81%.

Namun sangat disayangkan, reliasasi belanja hanya sekitar 97% lebih, artinya masih menyisakan Silva di beberapa SKPD atau instansi, sehingga dianggap tidak mampu dalam melakukan pengelolaan anggaran.

“Kalau target anggaran sudah tercapai bahkan melebih, namun realisasi anggaran belum dapat diketahui laksanakan 100%, sehingga menjadi Silva,” ulas Suwirpen.

Ditambahkan Suwirpen, dengan melebihi atau mencapai target, maka akan memberi keuntungan pada pemerintah dengan mendapatkan insentif.

“Paripurna hari ini menghimpun masukan dan koreksi dari fraksi-fraksi terhadap reliasasi APBD tahun 2021, serta target pencapaiannya,” tambah Suwirpen, Jumat (10/5/2022).

Banyak berbagai masukan dari fraksi-fraksi yang amat bermanfaat untuk penambahan masukan daerah, serta menarik minat masyarakat membayar pajak.

Salah satu fraksi yang cukup gencar melakukan koreksi dan memberi masukan pada paripurna tersebut adalah Gerindra, namun fraksi lain juga melakukan hal yang sama, guna kepentingan masyarakat Sumatra Barat.

Pada Paripurna tersebut juru bicara fraksi Partai Gerindra DPRD Sumbar mengusulkan adanya pemutihan atau diskon pajak kendaraan bermotor di daerah itu, yang sudah menunggak pada rentang waktu 3 hingga 5 tahun.

Selain itu, Gerindra juga mempertanyakan kelebihan pembayaran pengadaan barang dan jasa untuk penanganan Covid-19 sebesar Rp5,4 miliar lebih yang hingga hari ini belum ditagih serta membengkaknya Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) tahun anggaran 2021.

“Kami mendengar dan melihat kondisi sulit ekonomi masyarakat yang ikut terdampak pandemi Covid-19, ditambah dengan saat ini harga-harga yang melambung tinggi. Karena itu, Fraksi Partai Gerindra mengusulkan adanya pemutihan atau diskon pajak. Bukan sekadar pemutihan atau pengurangan dendanya saja, tapi pajak utamanya,” kata Mesra, Juru Bicara Fraksi Partai Gerindra, saat membacakan pandangan umum fraksi terhadap pertanggungjawaban APBD Tahun 2021, di Gedung DPRD Sumbar.

Paripurna mendengarkan pandangan umum fraksi-fraksi sendiri, dipimpin Wakil Ketua DPRD Sumbar, Suwirpen dan dihadiri Gubernur Mahyeldi dan sejumlah pimpinan OPD di lingkungan Pemerintah Provinsi Sumbar.

Menurut Mesra, Wajib Pajak kendaraan bermotor adalah pahlawan pendapatan daerah, karena lebih dari 80 persen PAD disumbang oleh Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) atau pun BBN-KB (Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor).

“Wajib pajak hari ini adalah pahlawan. Bagi kita di Sumbar PKB dan BBN-KB masih menjadi salah satu sumber utama potensial Pendapatan Daerah. Dalam catatan kami sesuai dengan laporan pihak terkait, 87 sampai 88 persen berasal dari pajak kendaraan. Namun temuan di lapangan, Fraksi Partai Gerindra menduga lebih dari 30 persen orang tidak mampu bayar pajak, karena menunggak bertahun-tahun, bahkan sampai lima tahun,” katanya.

Atas dasar itulah, Gerindra meminta adanya kebijakan untuk menghapus atau memotong pajak yang menunggak tersebut.

“Bagaimana mekanismenya kami serahkan kepada pemerintah daerah. Yang penting, aspirasi dan keinginan para wajib pajak ini bisa diakomodir sesuai dengan usulan kami ini,” tambah dia.

Selain mengusulkan penghapusan pajak, Gerindra juga mempertanyakan berbagai hal sebagaimana yang disampaikan gubernur sebelumnya. Antara lain, soal Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) yang mencapai Rp483,6 Miliar lebih.

“SILPA tahun 2021 tercatat Rp483,6 miliar lebih, dimana angka tersebut jauh lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya yang Rp260,8 miliar. Kecenderungan SILPA yang membengkak ini membuat kami khawatir dan sedih juga. Fraksi Partai Gerindra merasa sedih, karena disaat kita susah mendapatkan uang dan meningkatkan pendapatan daerah, tapi duit yang ada saja, yang harusnya digunakan untuk pelayanan publik dan memfasilitasi kebutuhan masyaraat, ternyata tidak dimanfaatkan dengan baik,” kata Mesra.

Politisi asal Kota Padang Panjang itu meminta ada penerapan reward dan punishment atas OPD yang menyebabkan membengkaknya SILPA.

“Kalau tidak ada, maka kami khawatir SILPA 2022 akan semakin besar lagi,” tambah dia.

Pada kesempatan itu, Gerindra juga mempertanyakan soal tindak lanjut temuan BPK-RI Perwakilan Sumbar berkaitan dengan penanganan Covid-19 beberapa waktu lalu.

“Dalam LHP atas Laporan Keuangan tahun 2021, BPK kembali menyinggung persoalan ini, dimana disebutkan bahwa masih ada kelebihan pembayaran pengadaan barang dan jasa untuk penanganan Covid-19 pada BPBD Sumbar sebesar Rp5,4 miliar lebih yang hingga hari ini belum ditagih. Mohon kejelasan Saudara Gubernur, kapan ini akan ditindaklanjuti dan diselesaikan?,” tanya Mesra lagi.

Secara keseluruhan, ada 19 poin berisi masukan dan pertanyaan yang disampaikan Fraksi Gerindra. Pandangan umum ini merespon Nota Pengantar yang disampaikan Gubernur Mahyeldi dalam Rapat Paripurna tentang Pertanggungjawaban APBD tahun 2021, tiga hari sebelumnya.(***)

Reporter: Novrianto

Editor: Khoirul Anam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.