Komisi V DPRD Sumbar Lakukan Hearing Bersama Belasan Guru Honorer

Foto: Para guru honorer foto bersama dengan Komisi V DPRD Sumbar (Foto: IST)

Padang, MZK News – Belasan guru honorer lulus Fassing Grade (FG) mewakili rekan-rekannya, melakukan hearing dengan Komisi V DPRD Provinsi Sumbar , Kamis (5/1/2023) di Ruang Bamus gedung rakyat tersebut.

Pada kesempatan tersebut urusan para guru honorer diterima langsung Ketua Komisi Daswanto, serta beberapa anggota lainnya, dalam mendengarkan aspirasi para pendidik honorer.

Menyikapi keluhan honorer, Daswanto mengatakan, di Sumbar masih tertinggal Pegawai Pemerintah (PN) nya, sebanyak 486 orang yang belum ada penempatan padahal mereka sudah menjadi pegawai honorer sejak tahun 2021, maka Komisi V DPRD Sumbar berupaya mencari solusinya untuk guru honorer tesebut.

“Kita di DPRD akan berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi, khususnya Dinas Pendidikan, Kemenpan, Menteri Pendidikan, dan juga berkoordinasi dengan DPR RI khususnya bidang pendidikan, biar bisa guru- guru ini nanti ada formasi yang bisa dibuka untuk mereka dimana penempatannya nanti,” tegas Daswanto.

Hal senada juga disampaikan Anggota Komisi V lainnya Hidayat, agar asprirasi para honorer diperjuangan ke Menpan RB, menteri terkait, dan komisi pendidikan di DPR RI, karena persoalan ini tidak hanya di Sumbar, tapi sudah di tingkat nasional.

“Tidak ada alasan kita untuk tidak memperjuangkan aspirasi mereka, karena ini berkaitan dengan masa depan para guru dan masa depan anak bangsa yang mereka didik, untuk mendapatkan ilmu di sekolah,” tegas Hidayat.

Sekaitan dengan hak tersebut, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Sumatra Barat Barlius, menjelaskan, yang tergabung dalam Prioritas 1 (P1) Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) 2021, nanti akan dilanjutkan audiensi bersama dengan pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) dan Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Sumbar.

“Para guru honorer yang telah lulus Passing Grade (PG) 2021 itu sebanyak 2523 orang dan 1926 sudah ada penempatan, sementara penempatan tersebut sudah diatur oleh Kementerian yaitu Kemenpan RB,” ujarnya.

Barlius juga mengatakan, yang belum ada penempatan sama sekali sebanyak 486 orang, padahal sudah lulus Fassing Grade (FG) di kelompok 2523 orang, karena tidak singkronnya ijazah yang dimilikinya dengan mata pelajaran.

“Ini yang harus kita perjuangkan nanti ke pusat, karena mereka sudah berhonor selama 10 tahun. Dan beharap mereka tidak patah semangat, tetap mengajar dan berjuang jangan pantang menyerah,” terang dia.

Sementara itu, Ketua Pengurus Forum Guru Honorer Pertama Negeri dan Swasta (FGPPNS) Prioritas I yang lulus Fassing Grade dan tergabung dari berbagai guru honorer dari SMA, SMP serta Disabilitas di Sumbar
Nelvi Wanrita minta, agar mereka yang belum mendapatkan penempatan sekitar 486 orang, untuk diberikan formasi di tahun 2023 ini, sehingga mereka yang tinggal ini bisa mendapatkan penempatan.

Ditambahkannya, untuk mendapatkan penempatan dia berjuang sejak bulan Oktober sebelum hasil kedua keluar, mulai dari Audensi dengan Pusat, Kabid PPPK, Sekretaris dinas, wakil gubernur dan terakhir di DPRD Sumbar Khusus nya Komisi V bidang kesejahteraan, Alhamdulillah mereka sudah dapat pencerahan, sehingga bisa terus berupaya mencari berbagai solusi.

Reporter: Novrianto

Editor: Khoirul Anam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *