Polres Way Kanan Bersama Disperindag dan Pengelola SPBU Lakukan Diskusi

Foto: Jajaran Polres Way Kanan bersama Disperindag dan Pengelola SPBU sedang berdiskusi (Foto: IST)

Way Kanan, MZK News – Polres Way Kanan bersama Disperindag (Dinas Perindustrian dan Perdagangan) Kabupaten Way Kanan dan pengelola SPBU melakukan diskusi dampak atau efek terkait kenaikan Harga BBM di aula Adhi Pradana Polres Way Kanan, Jum’at (16/09/2022).

Hadir pula Kapolres Way Kanan AKBP Tedy Rachesna, pejabat utama, Kapolsek Blambangan Umpu Kompol A Yudi Taba, Kapolsek Baradatu Kompol Edy Saputra, Sekertaris Disperindag Kabupaten Way Kanan Sumadiyo, para Kanit Polres Way Kanan, perwakilan dari SPBU yang ada di Way Kanan yakni Eka SPBU Tiuh Balak Baradatu, Agus Triono SPBU Gunung Katun Baradatu, Robi SPBU Negeri Baru, Khoirul Anwar SPBU Bumi Ratu dan Sobirin SPBU Gunung Sangkaran.

Kapolres Way Kanan AKBP Teddy Rachesna menyampaikan seiring kenaikan harga BBM (Bahan Bakar Minyak) bersubsidi yang ditetapkan pemerintah bersubsidi pada tanggal 3 September 2022 yang lalu.

“Kami selaku pembina harkamtibmas perlu melakukan kegiatan ini dengan diskusi bersama,” ungkapnya Kapolres.

Adapun salah satu pointnya, Kapolres meminta kepada seluruh pengelola SPBU agar mendistribusi BBM (bahan bakar minyak) di setiap SPBU yang berada di Jalinsum Kabupaten Way Kanan dapat memberikan pelayanan dengan baik kepada seluruh lapisan masyarakat.

“Kondisi yang terjadi saat ini untuk stok BBM bersubsidi jenis pertalite dan solar di Kab Way Kanan sangat kurang, sehingga sering terjadi antrian saat pembelian BBM oleh konsumen namun memang tidak semua SPBU,” tambahnya.

Kapolres berharap kepada pengelola SPBU dapat menyalurkan BBM bersubsidi sesuai prosedur melalui administrasi dengan baik, prioritaskan pengguna jalan saat ada masyarakat yang mengisi atau membeli BBM di setiap SPBU sehingga tidak terjadi antrian bahkan ganguan Kamtibmas.

Pada kesempatan itu, Sekertaris Disperindag Sumadiyo, juga menyampaikan paska kenaikan harga BBM saat ini pihaknya sedang menyusun regulasi terkait keputusan kepala daerah tentang pembentukan satgas monitoring pengendalian dan pengawasan distribusi BBM dan elpiji bersubsidi di Kabupaten Way Kanan.

“Satgas ini nantinya melibatkan seluruh SKPD terkait, pihak Kodim 0427 Way Kanan dan pihak Kepolisian dan Kejaksaan yang bertujuan untuk melakukan pemantauan dan pengawasan terhadap masalah harga dan ketersediaan BBM bersubsidi,” ujar Sumadiyo.

Selain itu, tugasnya juga melakukan pencegahan dan menghentikan segala bentuk tindakan penyalahgunaan BBM dan elpiji bersubsidi di Kab Way Kanan.

Hasilnya diskusi pertemuan tersebut disepakti agar SPBU menertibkan antrian dan prioritaskan masyarakat pengguna jalan lalu pengaturan jam distribusi BBM agar stok BBM bersubsidi tidak cepat habis sehingga secara umum semua masyarakat mendapat bagian dari distribusi BBM.

Terakhir untuk memastikan BBM bersubsidi tersalurkan dengan baik, Polri siap melakukan, pengamanan dan melakukan pemantauan dan pengawasan terhadap proses distribusi di lapangan.

Reporter: Angga

Editor: Khoirul Anam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.