Syamsul Bahri Lakukan Sosialisasi Perda Tentang Perlindungan Lahan Pangan kepada Petani

Foto: Anggota Komisi II DPRD Sumbar, Syamsul Bahri (Foto: IST)

Pasaman Barat, MZK News – Untuk meningkatkan pendapatan petani di Sumatra Barat, perlu adanya perlindungan lahan pangan berkelanjutan, sehingga tidak punah dan kritis pada masa mendatang.

Perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan, sudah memiliki landasan hukum berupa Peraturan Daerah (Perda) Nomor 4 Tahun 2020, namun belum semua masyarakat, khususnya petani daerah pedesaan mengetahui, sehingga banyak yang merasa kalau lahan pangan bisa dirubah menjadi lahan non produktif.

Sekaitan dengan pemberian pemahaman Perda Nomor 4/2020, Anggota Komisi II DPRD Sumbar dari PDI-P, Syamsul Bahri, melakukan sosialisasi dari tanggal 7-10 April 2022, di Kabupaten Pasaman dan Pasaman Barat.

Meskipun dengan berpuasa, karena berada pada bulan Ramdan, namun tanpa merasa lelah tetap melakukan sosialisasi, dengan mengambil lokasi di lapangan terbuka, dan disambut antusias warga, yang notabene adalah petani tanaman pangan.

Salah satu lokasi yang di kunjungi Syamsul Bahri adalah Air Balam, Kabupaten Pasaman Barat, dimana pemuka masyarakat serta semua komponen pertanian hadir untuk mendengarkan dan berdiskusi sekaitan perda tersebut.

Karena sosialisasi bertepatan pada bulan Ramdan, kegiatan juga diisi dengan ceramah agama dari buya atau ustadz yang juga dibawa Syamsul Bahri pada acara tersebut.

“Demi kepentingan para petani dan masyarakat banyak, saya tidak akan pernah lelah untuk bisa melakukan sosialisasi tentang peraturan daerah perlindungan lahan pertanian pangan berkelanjutan ini, agar ke depan jangan sampai ada lahan kritis dan masyarakat minus pangan, maka lahan terjaga akan meningkatkan pertanian serta mengejar surplus pangan,” bener Syamsul Bahri, Jumat, (8/4/2022) di Air Balam.

Dia juga menambahkan, sebuah kewajiban moral bagi wakil rakyat dalam memberikan informasi penting pada konstituennya, sehingga bisa menjadi ilmu bermanfaat dan berguna untuk masa depan negri ini.

“Sosialisasi merupakan pemberian ilmu bermanfaat, dimana dalam agama dinyatakan salah satu yang tidak terputus kelak diantaranya adalah ilmu yang bermanfaat, maka saya tidak akan merasa lelah untuk hal ini, malah di Ramdan semakin bergairah, karena bisa berbagi pengetahuan, khususnya tentang peraturan daerah ini,” tambah Syamsul Bahri bersemangat.

Sekaitan dengan kunjungan sosialisasi Syamsul Bahri di bulan ramadan di daerahnya, Hermanto seorang pemuka masyarakat mengatakan, amat senang dan bangga karena bisa dikunjungi wakil mereka.

“Kami bangga bisa menerima sosialisasi Perda ini dari Pak Syamsul Bahri, meskipun bukan Ramadan tampak beliau amat bersemangat dan tidak tampak lelah,” tutur Hermanto.

Dia juga menambahkan, dengan sosialisasi yang dilakukan Syamsul Bahri mereka jadi tahu apa landasan hukum terhadap perlindungan lahan milik petani, khususnya lahan tanaman pangan.

“Kami jadi memahami landasan hukum atau peraturan yang melindungi lahan tanaman pangan, sehingga kami bisa lebih konsens dalam mengelolanya,” tutur Hermanto mengakhiri.(****)

Reporter: Novrianto

Editor: Khoirul Anam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.